Saya tergerak memberikan sedikit pandangan mengenai ini. Saya amat bersetuju supaya kita semua sebagai ahli masyarakat menjadi orang yang cakna dalam berbahasa dan memberi respon tentang bagaimana fizikal seseorang, dalam perbincangan ini adalah kanak-kanak. 
.
Supaya ia tidak menjadi pengalaman buruk bagi lebih ramai anak, salah satu darinya ialah contoh yang baik dari ibu bapa, dalam berbahasa. Menjaga tutur kata ini, berkait dengan bagaimana kita berbahasa di rumah. Kalau kebiasaan menggunakan bahasa kasar, laju sangat melukakan hati anak-anak dan ahli keluarga, anak pun hilang contoh yang baik. 
.
Ejek mengejek yang dibiasakan sebagai gurauan. Ada sesetengah orang, ejek-mengejek untuk hiburan, tak mengapa. Kerana tidak apa bagi keluarga tersebut, menyebabkannya terbiasa melakukannya di sekolah atau semasa bermain bersama rakan . 
.
Sokongan – apabila satu orang mengejek, ada pula yang menambah garam pada ejekan. Yang terdengar dari tepi pula diam. Kita perlu biasakan juga pada anak, bahawa kalau ada yang mengejek kawan, kita yang mendengar, boleh ingatkan kawan tersebut atau beritahu cikgu. Anak boleh dilatih untuk memainkan peranan sebagai pembimbing rakan sebaya. 
.
Ibu bapa anak yang diejek – Anak yang diejek, dilihat lama-lama, ditanya itu dan ini, ..pasti rasa sangat tak selesa. Ibu bapa boleh bincang, minta bantuan dengan cikgu tentang apa yang anak alami and work together with them. 
.
Nyatakan kelebihan anak. Setiap anak mempunyai kelebihan. Bantu anak untuk melihat kehebatan dirinya yang banyak memberikan manfaat pada ramai orang. Spesifikkan dalam menyatakan kelebihan tersebut. Contohnya, kakak pandai masak nasi, sampai Dan tahu sukatan yang betul. Kakak selalu tolong kawan-kawan yang tak faham, sampai boleh tolong jadi cikgu. 
.
Ibu bapa, sangat berpengaruh untuk mengembalikan keyakinan diri anak. Wujudkan banyak masa dan ruang untuk anak ini meluah perasaannya sendiri tanpa orang lain. Raikan apa yang dia nyatakan. Bincangkan bagaimana yang boleh membantu anak ini dari Masa ke masa. Mungkin umur sekian sekian, perasaannya berbeza dengan umur bila dah mula memasuki belasan tahun.
.
Sebenarnya siapa yang teruk , orang mengejek ke, orang yang diejek? Saya sering juga berdiskusi ini, untuk membantu anak melihat, yang teruk adalah orang yang berakhlak buruk. Jadi yang perlu sedih adalah orang buat salah. 
.
P/s: Juga saranan ini bukan hanya untuk kanak-kanak, tetapi orang dewasa juga.

“Don’t compare your child to others. There’s no comparison between the Sun and the Moon. They shine when it’s their time.”