1. Merancang dan membuat kerja menggunakan pen dan kertas.
Biasakan merancang dan membuat kerja guna pen dan kertas. Sekiranya kerja tersebut memerlukan anda menggunakan gadget, lakukannya jauh dari pandangan anak. Jika mereka selalu nampak kita sibuk dengan gadget, mereka juga akan teruja. Maka sekiranya ia sering di ulang-tayang, maka meningkatlah kebarangkalian mereka teringat pada gadget.
.
2. Wujudkan masa bebas gadget.
Cuba tetapkan zon tanpa gadget. Contohnya semasa di meja makan, anda tidak akan guna gadget maka ahli keluarga juga perlu turut patuhi peraturan tersebut. Ini kerana kebiasaan kita amat mempengaruhi anak-anak. 
.
3. Kurangkan habit “frequent checking” gadget anda
Sekiranya anda membuat sesuatu post atau komen di media sosial, jauhkan daripada memeriksa respon berulang kali. Tetapkan limitasi masa untuk mengendalikan sesuatu. Sekiranya anda mengendalikan jualan, tetapkan masa tertentu sahaja untuk menguruskan hal ini. Apabila anda terlalu kerap memeriksa, anda melatih otak anda untuk bergantung pada respon tanpa mengira masa walaupun anda tidak mahu ia berlaku.
 .
Sekiranya anda ada ingin baca update-update penting di media sosial contohnya, anda boleh save nota tersebut dengan cara screenshot atau tekan button ”save” untuk di Facebook.  Tidak perlu baca semua maklumat dengan detail sekiranya tidak sesuai pada masanya terutama apabila bersama anak. Ini akan melatih disiplin kawalan gadget untuk diri sendiri sebelum anak-anak.
.
4. Sediakan bahan, ruang dan masa untuk anak beraktiviti
Sediakan barang pengganti aktiviti gadget kepada anak-anak. Contohnya, buku, bahan-bahan art & craft, komik kanak-kanak, bahan eksperimen, role play & construction toys dan yang paling mudah dan mahal sekali, sediakan diri kita untuk menjadi bahan mainan anak kita. Tanpa ada bahan, anak mungkin akan buntu untuk melakukan sesuatu. Pastikan beberapa perkara basic sentiasa ada bekalan di rumah iaitu kertas A4, kertas dari pebagai jenis warna atau material, gam & gunting.
.
TETAPI, janganlah suruh mereka meneroka sendiri apa nak buat. Sebaliknya sama-sama meneroka dengan anak untuk bantu mereka mencari minat. Beraktiviti dengan anak, memang perlukan komitmen kita. Cuma oleh kerana keadaan kita berbeza, maka sesuaikan diri dengan keadaan dan kemampuan masing-masing. Lama-lama, bila minat dah wujud, anak akan rasa mahu meneroka lebih lagi dengan pengawasan yang minimum (bergantung kepada umur).

.
5. Aktiviti mengemas rumah
Aktiviti kegemaran anak-anak boleh kita selang-selikan dengan aktiviti mengemas rumah. Aktiviti ini antaranya kemas bilik, mop lantai, sapu sampah, hidang meja, sidai baju, basuh kasut, basuh baju dan banyak lagi. Peranan kita ialah wujudkan keseronokan, bahasa, intonasi dan suasana positif, dan bukan menyuruh dan memaksa. Wujudkan juga ikon tersendiri yang berkait dengan kegemaran anak. Contohnya “Ninja Helper”, “Dinosour Helper” untuk mewujudkan suasana meriah dalam membantu.
.
6. Awasi cara memberi ganjaran gadget kepada anak
Ganjaran atau “reward” adalah sesuatu yang bagus untuk menggalakkan tingkahlaku positif. Tetapi, ia perlu di awasi kekerapannya dan jangkawaktu antara ganjaran yang diterima sebelumnya dan berbaloi atau tidak dengan usaha mereka.  Silap percaturan, ia akan menjadi sangat tidak efektif, apabila terlalu kerap, jangkawaktu antara ganjaran pertama dan kedua adalah dekat, serta  terlalu mudah mereka mereka mendapat ganjaran.
.
Elakkan bila nak makan, menangis, merajuk terus menawarkan gadget sebagai percubaan pertama. Sebaliknya cuba dulu pendekatan lain. Kenapa? Kebiasaan dalam memberi gadget sebagai ganjaran akan menyebabkan kita dan anak bergantung pada gadget untuk selesaikan banyak perkara asas. Anda juga boleh meneroka tentang ganjaran tingkahlaku anak menggunakan sticker chart.

.
7. Tetapkan limit dan peraturan jika memang perlu menggunakan gajet
Ini cadangan dari saya: Limitkan sehari berapa lama dan tetapkan peraturannya. Ini perlukan kebijaksanaan negosiasi dan kawalan.

  • Katakan satu cerita, 20 minit sahaja. Kemudian aktiviti lain. Sebarang tambahan perlukan komitmen lain, seperti jika lengkapkan baca buku, menulis dan iqra, akan dapat tambahan waktu.
  • Atau untuk dapat menggunakan gajet hari ini, cuba tulis cerita tentang kenapa saya suka sangat cerita ini. 
  • Bagi yang sudah pandai menulis, boleh cuba minta mereka tonton satu cerita (filem atau dokumentasi yang bersesuaian dengan kanak-kanak), perlu disusuli satu write-up cerita yang di tonton atau apa apa write up yang di persetujui.

.
Apapun cuba tetapkan dahulu limit maksimum sehari. Ubahsuai cadangan saya ikut kesesuaian. Tetapi kalau cerita, lagu, atau game dalam gajet itu bagus pun perlukan limitasi? Ya, perlu ada limit pada screen time anak. Kasihan mereka. Walaupun mereka suka. Tapi kita tahu side-effect of dependency itu. Dependency adalah satu hal. Selain dari itu, screen time memang perlu ada kawalan kerana amat penting untuk kesihatan jangka panjang mata anak. Apatah lagi anak bawah 2 tahun.  Usahakan alternatif walaupun memang kami fahami dunia ini amat mencabar dan banyak waktu kita amat sibuk dan rasa seperti tiada pilihan.
.
Tugas kita sekarang, ialah memperbaiki  apa yang kurang, usahakan yang terbaik dan jangan biarkan dengan sengaja semua ini berlarutan tanpa usaha.
.
” Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) ugama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.”  -Al Baqarah ayat 195.
.
Sekian dulu buat masa ni. Sama sama kita saling membantu dan mengingatkan. Ada hari kita tahu, ada hari kita tidak tahu. Ada hari Allah pinjamkan ilmu. Ada hari, kita sangat sangat tidak tahu sesuatu. Ilmu Allah terlalu luas . Apa yang kita tahu hanyalah titisan dari lautan ilmu Allah.
.
Apapun, semuanya tidak akan berlaku melainkan dengan izin Allah. Moga teknologi yang hadir, kita dapat saling bertukar ilmu bagaimana menguruskannya agar memberi manfaat.

(Oleh : Maryam Thoraya Arifin, Pengarah Pemasaran & Perhubungan, NLI Education Sdn. Bhd.)